Merah Delima dan Daun Rendeh Sebagai Pasangan Serasi

Baca Cepat [Tampilkan]
MD atau merah delima adalah batu yg sangat berharga. Biasanya kecil warna merah(bila masih muda) atau merah kehitam2an yg ditengahnya ada titik putih menyerupai biji delima.


Merah Delima
Gambar merah delima (sumber : google.co.id)

Keistimewaan merah delima :
 1. Kebal dari senjata apapun baik yg zohir maupun yg ghoib.
 2. Pengobatan untuk semua penyakit.
 3. Yg memiliki menjadi supranatural yg Handal.
 4. Mampu merubah air dlm gelas menjadi merah darah(ingat yg asli berubahnya perlahan dan lebih dari 1 gelas).

Dalam pengupasan dunia supranatural, kita tidak bisa hanya berpegang dalam satu ilmu syar'i saja, melainkan harus memahami tentang ilmu tauhid/ilahiyah. Sebab, bila kita hanya berpegang dalam satu hijjah/hukum fiqih semata, maka pemahaman kita hanya sebatas syirik, musyrik dalam menanggapi arti supranatural, yang kian berkembang.

Sesungguhnya dalam ma’rifatul ilmi, sudah jelas diterangkan, bahwa siapapun ahli batin yang mau terus mendekatkan dirinya pada Allah SWT, lewat kedzuhudan, tirakat, keikhlasan dan kesabaran hati, maka sebagai mempermudah jalannya, Allah SWT akan mengutus para malaikat, nabi dan waliyullah, untuk memberikan suatu ilmu. Walmaritatul karomah, dengan jalan orang itu akan selalu diberikan wujud ilmu yang berupa tahkikul wujud. Seperti, batu merah delima, shafir, yaman dan lain sebagainya.

Cara seperti ini pernah kualami lewat bimbingan sang guru mursyid kamil ma’rifatillah, Habib Syekh Al-Adzomatul Khon. Saat dibimbing ilmu wahdatul wujud, di masjid Sang Cipta Rasa Kasepuhan Cirebon. Nah, dari proses perjalanan yang kulami, pada suatu kontemplasi, sahabat Ali r.a. datang dikamarku dan memberikan sebutir batu merah delima, sebagai perjalanan menuju ilmu yang lebih tinggi. Dua bulan kemudian, Nabiyullah Khidir as, juga memberikan satu buah batu merah delima. Lalu dilain waktu, Mbah Kuwu Cakra Buana, Syekh Abdul Qadir Al-Jaelani dan yang terakhir Abi Khanjeng Sunan Gunung Jati, ketiganya juga memberikan batu merah delima yang sama.

Dari kelima batu merah delima tersebut, bertahun-tahun aku menyimpannya. Dan hanya bila diperlukan saya, piranti itu baru bisa digunakan sebagai alat berkomunikasi dengan salah satu dari mereka yang memberikan. Sebagai pembuktian dari kekuatan khodam yang terkandung didalam batu merah delima yang kupunya, pernah pada suatu hari, aku kedatangan tiga kyai asal Jawa Tengah. Juga tanpa mengurangi keyakinanku untuk selalu memohon kepada Allah SWT, pada waktu itu, entah dari mana kyai Muhtar beserta dua rekannya yang sama berprofesi sebagai ulama khosis, yaitu kyai Aziz dari daerah Lumajang dan kyai Hasan Bisyri dari Rembang. Mereka ingin meminjam pusaka BEDOR BATU KOPLAK asal pemberian dari Prabu Kian Santang, putera dari Prabu Siliwangi, Padjajaran. Setelah mufakat, sejodoh batu koplak tersebut dibawanya. Dan sebagai tanggung jawabnya, salah satu kepercayaanku ikut serta dalam mendampingi mereka.

Menurut orang kepercayaanku yang ikut bersama mereka, ternyata sejodoh batu koplak dibawa ke sebuah rumah kosong, yang mungkin sudah dipersiapkan sebelumnya untuk dijadikan tempat ritual mendatangkan dana gaib. Tepatnya, diperbatasan antara Cirebon-Kuningan. Masih seputar cerita temanku. Bahwa malam itu, tepatnya pukul 24.30 wib. Mereka bertiga mengadakan sebuah ritual khusus dirumah kosong tersebut. Dan pada jam 03.00 dini hari, tiba-tiba dari atas terdengar suatu bising seperti benda jatuh saling berurutan tiada henti-hentinya. Ternyata, benda yang jatuh tadi berupa uang lembaran 100.000, banyaknya tiada bisa terhitung. Namun, baru saja salah satu dari mereka mau menutupnya dengan do’a, tiba-tiba ketiganya terlempar dengan kerasnya dan pada akhirnya dari kejadian itu, uang yang begitu banyaknya berserakan raib kembali karena belum sempat dikunci.

Daun Rendeh dipercaya sebagai daun gaib yang bisa menyedot uang sampai milyaran. Namun, daun ini baru berfungsi bila disatukan dengan batu Merah Delima. Kabarnya, Bung Karno pernah berburu daun yang dipercaya sebagai tusuk kondenya Nyi Roro Kidul atau air liurnya harimau Prabu Siliwiangi. Konon, perburuan itu belum membawa hasil. Khasiat daun Rendeh dipercaya lebih besar dibandingkan dengan batu Merah Delima. Bila Merah Delima hanya bisa menyedot uang yang nilainya jutaan, daun Rendeh dipercaya bisa menyedot sampai milyaran. Tetapi, perburuan daun Rendeh mengandung risiko yang sangat besar. Dikabarkan Bung Karno tidak berhasil pula dalam usahanya untuk mendapatkan daun gaib ini. Menurut kabar yang beredar, daun Rendeh berada di Batu Tulis, Gunung Kujang, tepatnya di desa Patrol, kecamatan Jalan Cagak, kabupaten Subang, Jawa Barat. Ingat, daun Rendeh yang bermanfaat adalah daun yang berwarna merah. Selain berguna untuk menyedot uang, daun ini bermanfaat pula untuk melanggengkan atau menaikkan karir seseorang.

Menurut juru kunci Batu Tulis, sudah ada empat rombongan yang berikhtiar untuk mendapatkan daun ini. Padahal, warga sekitar tak ada yang berani mendatangi Batu Tulis untuk mencari daun Rendeh. Kabarnya, tempat ini sangat angker dan ditunggui oleh beberapa demit, seperti setan gundul. Kalau pun di tempat ini berhasil mendapatkan daun Rendeh, penunggu Batu Tulis akan mengganggu dan selalu berusaha untuk mendapatkan kembali daun yang diambil orang. Tempat ritual untuk mencari daun Rendeh terdiri dari batu yang sangat besar, kira-kira 10 meter persegi dengan ketinggian 90 derajat. Tingginya sekitar 10 meter. Untuk naik ke atasnya harus berhati-hati karena sangat berbahaya. Kesan angker terlihat jelas. Pasalnya, batu tersebut dikelilingi oleh pohon-pohon besar yang sangat menakutkan.

Sebelum ritual dimulai, sebaiknya meminta izin terlebih dahulu kepada penunggu batu tersebut agar tidak diganggu. Ritual akan dipandu oleh juru kunci yang bisa memanggil para penjaga batu tersebut. Syarat yang diminta oleh penunggu Batu Tulis bermacam-macam. Untuk mengetahui syarat itu, penjaga batu akan masuk ke raga juru kunci lalu dalam keadaan kesurupan juru kunci mengucapkan segala persyaratan yang diinginkan. Uniknya, persyaratan tersebut bermacam-macam. Ada saja persyaratan baru yang diminta oleh penunggu Batu Tulis. Bila dipaksa, maka penunggu itu pun marah dan bisa-bisa menempeleng hingga pingsan. Agaknya, penunggu Batu Tulis memang enggan kehilangan daun gaib. [hrm] Mustika Merah Delima atau MD, orang yang membicarakanpun belum tentu pernah melihat barangnya, banyak dicari orang, bahkan orang bersedia membayar mahal untuk mendapatkannya. Baru-baru ini, Webmaster pernah bertemu dengan orang yang berani membayar MD ini sampai 7,5 milyar rupiah. Bukan main ! Ciri-ciri dari MD adalah sebagai berikut :Yang utama dan paling penting adalah ketika dicelupkan kedalam air bening, maka airnya akan berubah warna menjadi kemerahan sesuai dengan warna MD tsb. Dan MD-nyapun seolah "menghilang" didalam air tsb. Ini diyakini karena MD memiliki bias sempurna dalam memantulkan cahaya. Bahkan, bila ditaruh diatas selembar kertas putih-pun, maka biasnya akan mempengaruhi warna kertas tadi. Atau bila airnya digelas dan dijejerkan, maka warnanya akan menyambar kegelas yang ada disebelahnya dan seterusnya, malah ada yang sampai 100 lebih gelas. Anehnya ketika MD-nya dikeluarkan dari air, maka warna airpun akan kembali seperti semula. Ciri lain yang selalu menjadi bahan pengetesan adalah dalam hal kekebalan. Diyakini MD yang asli akan membuat pemegangnya menjadi kebal. Tidak akan mengalami perlukaan yang diakibatkan oleh apapun. Seperti dicukur, disayat dengan senjata tajam, ditembak, terserempet, atau bahkan sekedar terjatuh dihamparan duri. MD juga diyakini mampu meningkatkan kewibawaan pemegangnya, disamping memberikan keberuntungan yang tidak terduga. Khasiat MD yang demikian ini tentu saja membuat "ngiler" orang berduit untuk memilikinya. Disamping mereka mendapatkan manfaat, juga MD dianggap investasi yang menguntungkan dan bisa menambah gengsi. Yang menjadi pertanyaan apakah MD itu benar-benar ada ? Untuk menjawab pertanyaan diatas, sebetulnya pencarian MD ini telah dilakukan oleh Webmaster sejak tahun 1985. Ketika itu didaerah Cibadak, Sukabumi, ada seorang Ajengan yang memiliki MD tersebut.


Merah Delima
Gambar merah delima (sumber : google.co.id)

Saking penasarannya, maka Webmasterpun mendatangi beliau. Setelah dibujuk-bujuk akhirnya beliau bersedia untuk memperlihatkan MD-nya. Bentuknya bulat seperti gundu, dan berdiameter ½ centimeter. Kemudian dilakukan pengetesan, ternyata memang benar seperti ciri yang diatas tsb. Warna air seiring dengan dicelupnya MD berubah semu-kemerahan seperti sirup Marjan. Kemudian entah kenapa tiba-tiba sang Ajengan berkata, "Bawalah pulang mustika itu, kalau memang jodoh, kau boleh memilikinya." Dengan bersenang hati, webmaster kembali ke Jakarta, malangnya ketika sampai dan bungkusan yang berisi mustika itu dibuka, ternyata isinya sudah kosong tidak ada. Penasaran, malam itu juga Webmaster (WM) kembali ke Sukabumi, untuk menanyakan masalah ini. Sesampainya disana, WM disambut dengan senyum lebar oleh sang Ajengan, "Mungkin bukan jodoh anak," katanya. Sambil kemudian mengkuliahi mengenai masalah sirik. Akhirnya malam itu juga WM mohon untuk dapat menjadi santri dipesantrennya.

Selang 2 minggu berjalan, akhirnya sang Ajengan memanggil WM keruangan khusus dimana beliau biasa bermunajat ke Sang Kholik. Beliau kemudian menceritakan mengenai hikayat / legenda mengenai Mustika Merah Delima ini (akan diceritakan pada tulisan tersendiri). Sampai akhirnya pada bagian yang paling WM tunggu yaitu mengenai MD itu sendiri. "Sesungguhnya, MD didunia ini, yang berasal dari biji buah Mirah Delima itu tidak ada lagi, yang ada hanya tiruan belaka yang meniru ciri-ciri MD pada legenda tsb. Seperti yang namanya tiruan tentunya hanyalah hasil rekayasa belaka. Entah itu rekayasa manusia ataupun bangsa Jin." "Untuk manfaat perlindungan diri (*kekebalan-red), menggunakan dua metode. Yang pertama dengan memanfaatkan dari mukjizat do'a yang telah di Asma'kan (*dimasukkan-red) kebendanya, ini murni berdasar dari keridhoan Allah sehingga yang ini tidak bisa didemonstrasikan; atau dengan bantuan bangsa Jin yang memiliki kesaktian perlindungan, yang ini biasanya yang sering dipakai untuk demo-demo."*Mengenai artikel kekebalan silahkan lihat tulisan "Wawancara dengan Webmaster". "Sedang mengenai warna yang bisa menyebar kedalam air, adalah dengan tiga metode. Pertama, memang batunya menggunakan batu Merah Siam Tua (Siam Biang-Red; biasanya ada ditengah/core dari batu merah siam), yang dipotong seperti berlian, sehingga biasnya lebih sempurna. Tetapi yang ini merahnya murni bias-an dari batu tersebut, jadi terkesan kurang kuat. Oleh sebagian orang yang ini dianggap 'Asli'. Kemudian metode kedua dan ketiga sama dengan diatas.

Metode kedua, dilakukan pengisian dengan berjemaah, dengan tujuan membangkitan kekuatan khodam yang ada dibatu tsb., agar biasnya makin kuat. (kemudian beliau menjelaskan seluruh ciptaan Allah yang ada didunia sesungguhnya memiliki khodam, yang bila berhasil dibangkitkan maka akan memberikan nilai tambah-akan dibuat tulisan tersendiri juga). Yang ini merahnya sudah jelas, tetapi untuk mengeluarkan warna merah perlu dilakukan dulu do'a-do'a pembangkitan/kunci. Sehingga terkesan tidak instan. Sedang yang ketiga, dengan bantuan Jin, mengeluarkan warna merah kuat, tetapi efek merahnya tidak hanya diair tempat celupan MD tsb. Tetapi menyebar ke batas daerah kekuatan/kesaktian Jin tsb. Bisa saja ketika mencoba dirumah, maka air dikamar mandi juga berubah." "MD yang biasa diperdagangkan adalah MD yang menggunakan kombinasi antara kekuatan Jin dan faktor alamiah dari batunya. Tetapi karena sulitnya mencari batu biang dari Merah Siam; itu dibongkahan sekitar 1 ½ meter hanya ada lk. 3 cm saja biangnya, akhirnya untuk mengeluarkan warna merah mulai menggunakan tipudaya teknologi. Seperti menggunakan storlak, pigmen pewarna, bahkan pospor.

Yang lebih canggih lagi adalah menempatkannya bukan dibatunya tetapi diikatannya atau 'sudah jadi tinggal pakai' istilahnya." Beliau menjelaskan panjang lebar, mengenai trik-trik penipuan MD yang dilakukan oleh paranormal-paranormal nakal yang memiliki ilmu-ilmu gaib, khususnya ilmu yang memungkinkan berkomunikasi dengan bangsa Jin. Dari : Para Pejabat dan Pengusaha Memburu Merah Delima untuk Melindungi Diri Oleh Wartawan ”Pembaruan” Pramadi Titarahardja Banyak kalangan masyarakat berduit, seperti pejabat dan pengusaha, mencari perlindungan diri menghadapi keadaan yang serba tak aman, seperti belakangan ini. Mereka melirik senjata api, umumnya pistol berbagai jenis. Tetapi ada pula yang hanya melindungi diri dengan pistol gas dan pistol bermuatan listrik.

Meskipun harganya mahal, pistol laris bagai pisang goreng. Tetapi, pistol saja ternyata tidak cukup untuk mengamankan diri mereka. Alternatif lain pun dicari. Pilihan jatuh kepada benda-benda pusaka (keramat) yang dipercayai bisa lebih membentengi dirinya. Kini, benda-benda seperti itu menjadi buruan. Baik secara terang-terangan maupun melalui mediator (perantara/calo). Beberapa macam benda pusaka yang dicari itu antara lain rantai babi/rantai bumi (RB), keong buntet (KB), dan besi kuning (BK). Tetapi salah satu benda pusaka yang dianggap super ampuh dan bergengsi adalah batu Merah Delima (MD). Orang percaya dengan menyimpan MD dalam saku atau dompet mereka kebal terhadap benda apa pun. MD tidak dijadikan mata cincin karena ukurannya terlalu kecil. MD ini sangat langka. Banyak orang hanya pernah mendengar namanya, tetapi sedikit sekali yang beruntung bisa melihatnya. Bahkan, mediator pun sebagian besar belum pernah melihatnya. MD benar-benar seperti legenda.

Batu ini persis seperti biji buah delima atau sedikit lebih besar daripada biji kacang hijau. Warnanya merah transparan. Di dalamnya terlihat seperti ada kristal yang bersinar. MD umumnya tersimpan di dalam wadah (tempat). Seperti guci kecil sebesar ibu jari dan logam sebesar telur bebek. Tetapi, ada juga yang tanpa wadah. Ada dua jenis MD yang dikenal selama ini. Pertama, yang tunggal dan kedua, yang berpasangan. MD yang berpasangan, salah satu bentuknya bisa seperti biji jeruk Garut, namun ukurannya tetap sekecil butir kacang hijau. Keduanya mempunyai keampuhan yang sama. Bedanya hanya sedikit, yakni yang berpasangan (suami-istri) biasanya tidak pernah ”lari” (hilang).

Soal keampuhan MD juga ada dua macam. Pertama, yang hanya anti-tembak (kebal peluru). Sedangkan jenis kedua adalah anticukur. Jenis kedua inilah super ampuh, karena selain anticukur, juga kebal terhadap senjata tajam, antitembak dan kebal terhadap pukulan. Selain ampuh, MD juga diyakini pencintanya dapat menambah kepercayaan diri, kewibawaan dan disegani kawan maupun lawan. Tidaklah heran, jika yang mencarinya hanya pengusaha kaya. Bahkan kalangan penguasa pun turut berburu MD.

Kabarnya belakangan ada pejabat di negeri ini yang tak ragu-ragu mengeluarkan uang miliaran rupiah untuk mendapatkan MD. Sebab, ”mas kawin” (istilah halus jual beli benda-benda pusaka) sebuah MD konon sangat mahal, berkisar antara Rp 5 miliar sampai Rp 15 miliar. Bertaruh Nyawa Dari mana asalnya MD itu? Tentu saja dari buah tanaman delima merah. Menurut salah seorang tua yang bernama Mbah Adhi, asal Jakarta, ciri buah delima yang ada MD-nya adalah bila buah itu tidak pernah bonyok (busuk). Pada malam hari keluar cahaya merah dari buah itu. Mbah Adhi bercerita, dia pernah dipanggil kawannya yang punya pohon delima, di Jakarta Timur. Setelah buah delima dibelah, ternyata isinya memang MD. Namun sayangnya, MD itu bukan yang berwarna merah, melainkan berwana putih atau biasa disebut Mustika Delima (MD Putih). Soal keampuhan, MDP jauh di bawah Merah Delima. Selain dari pohon delima, MD juga bisa didapatkan dari tempat keramat. Tetapi, untuk mengetahui lokasi itu sangat sulit, karena MD selalu berpindah tempat. Tetapi, umumnya MD berada di pinggir kali besar, gunung, telaga, laut selatan dan makam zaman dulu. Ada berbagai cara dipergunakan orang untuk mengambil MD di tempat keramat. Jika lokasi MD itu sudah diketahui, ada yang bisa diambil setelah berpuasa sekian puluh hari, ditambah sesajen. Jenis sesajen biasanya ayam bekakak (ayam dipanggang lengkap dengan kepalanya), telor ayam kampung, buah tujuh macam, kembang (tujuh macam), kelapa hijau muda, air teh, air putih, dan kopi. Selain itu, minyak wangi asal Arab (Irak/Yaman) yang harganya bisa ratusan juta rupiah. Kemudian, tentu saja ditambah doa dan amalan. Kapan MD bisa diambil juga tak sembarangan.

Biasanya dicari hari yang cocok. Meski hari sudah cocok dan sesajen dipersembahkan, banyak juga yang mengalami kegagalan. Bahkan, ada yang meninggal dunia. Ini terjadi, karena makhluk gaib penjaga MD melakukan perlawanan, sedangkan kemampuan si pengambil MD belum memadai. Sebaliknya, bagi sedikit orang yang berilmu tinggi, pengambilan MD tidak perlu syarat. Setelah mengetahui lokasi MD, barang itu langsung ”dikunci” dengan ilmunya, sehingga tidak akan lari lagi. Kemudian pada hari yang cocok baru MD itu diambil. Cara seperti itu pernah dilakukan seorang tokoh spiritual muda berilmu tinggi asal Jawa Timur yang tidak mau disebutkan namanya. Pembaruan sempat diajak mengambil MD.

Usai sholat Isya, Pembaruan dibawa sang pakar ke lereng Gunung Lawu, di Telaga Sarangan (Jatim). Saat itu, habis hujan dan suhu udara dingin. Cuaca amat gelap, segelap air telaga tanpa cahaya bintang dari langit di lokasi yang dinaungi pohon-pohon besar dan lebat. Sang pakar berkomat-kamit membaca doa. Hanya dua menit, lalu dia menarik napas. Setelah itu, sepasang MD (suami-istri) tanpa wadah tergeletak di tepi telaga. Tampaknya memang mudah. Tetapi, menurut dia, tidak semudah yang dilihat. Semua memerlukan kesabaran, pemahaman terhadap situasi lokasi dan kondisi fisik si pengambil. Jika terlalu bernafsu dan ceroboh, nyawa bisa melayang. Sebulan sebelumnya, sang pakar sebenarnya sudah mencoba mengambil MD itu. Tetapi setiba di lokasi, dia disambut hujan lebat, angin topan dan gelombang besar di telaga. Dia mengurungkan niatnya dan mencari hari lain yang cocok.

Ternyata kemudian dia berhasil. Di tempat yang sama juga pernah ada beberapa pakar yang berusaha mengambil MD itu, tetapi karena ceroboh mereka meninggal dunia.

Demikian sahabat penjelasan tentang merah delima atau yang sering disebut md yang perlu anda ketahui sebagai pecinta koleksi batu atau sekedar buat khiasan agar terlihat menawan di jari tangan dengan warnanya yang sangat khas dan mengkilau.
MD atau merah delima adalah batu yg sangat berharga. Biasanya kecil warna merah(bila masih muda) atau merah kehitam2an yg ditengahnya ada titik putih menyerupai biji delima.


Merah Delima
Gambar merah delima (sumber : google.co.id)

Keistimewaan merah delima :
 1. Kebal dari senjata apapun baik yg zohir maupun yg ghoib.
 2. Pengobatan untuk semua penyakit.
 3. Yg memiliki menjadi supranatural yg Handal.
 4. Mampu merubah air dlm gelas menjadi merah darah(ingat yg asli berubahnya perlahan dan lebih dari 1 gelas).

Dalam pengupasan dunia supranatural, kita tidak bisa hanya berpegang dalam satu ilmu syar'i saja, melainkan harus memahami tentang ilmu tauhid/ilahiyah. Sebab, bila kita hanya berpegang dalam satu hijjah/hukum fiqih semata, maka pemahaman kita hanya sebatas syirik, musyrik dalam menanggapi arti supranatural, yang kian berkembang.

Sesungguhnya dalam ma’rifatul ilmi, sudah jelas diterangkan, bahwa siapapun ahli batin yang mau terus mendekatkan dirinya pada Allah SWT, lewat kedzuhudan, tirakat, keikhlasan dan kesabaran hati, maka sebagai mempermudah jalannya, Allah SWT akan mengutus para malaikat, nabi dan waliyullah, untuk memberikan suatu ilmu. Walmaritatul karomah, dengan jalan orang itu akan selalu diberikan wujud ilmu yang berupa tahkikul wujud. Seperti, batu merah delima, shafir, yaman dan lain sebagainya.

Cara seperti ini pernah kualami lewat bimbingan sang guru mursyid kamil ma’rifatillah, Habib Syekh Al-Adzomatul Khon. Saat dibimbing ilmu wahdatul wujud, di masjid Sang Cipta Rasa Kasepuhan Cirebon. Nah, dari proses perjalanan yang kulami, pada suatu kontemplasi, sahabat Ali r.a. datang dikamarku dan memberikan sebutir batu merah delima, sebagai perjalanan menuju ilmu yang lebih tinggi. Dua bulan kemudian, Nabiyullah Khidir as, juga memberikan satu buah batu merah delima. Lalu dilain waktu, Mbah Kuwu Cakra Buana, Syekh Abdul Qadir Al-Jaelani dan yang terakhir Abi Khanjeng Sunan Gunung Jati, ketiganya juga memberikan batu merah delima yang sama.

Dari kelima batu merah delima tersebut, bertahun-tahun aku menyimpannya. Dan hanya bila diperlukan saya, piranti itu baru bisa digunakan sebagai alat berkomunikasi dengan salah satu dari mereka yang memberikan. Sebagai pembuktian dari kekuatan khodam yang terkandung didalam batu merah delima yang kupunya, pernah pada suatu hari, aku kedatangan tiga kyai asal Jawa Tengah. Juga tanpa mengurangi keyakinanku untuk selalu memohon kepada Allah SWT, pada waktu itu, entah dari mana kyai Muhtar beserta dua rekannya yang sama berprofesi sebagai ulama khosis, yaitu kyai Aziz dari daerah Lumajang dan kyai Hasan Bisyri dari Rembang. Mereka ingin meminjam pusaka BEDOR BATU KOPLAK asal pemberian dari Prabu Kian Santang, putera dari Prabu Siliwangi, Padjajaran. Setelah mufakat, sejodoh batu koplak tersebut dibawanya. Dan sebagai tanggung jawabnya, salah satu kepercayaanku ikut serta dalam mendampingi mereka.

Menurut orang kepercayaanku yang ikut bersama mereka, ternyata sejodoh batu koplak dibawa ke sebuah rumah kosong, yang mungkin sudah dipersiapkan sebelumnya untuk dijadikan tempat ritual mendatangkan dana gaib. Tepatnya, diperbatasan antara Cirebon-Kuningan. Masih seputar cerita temanku. Bahwa malam itu, tepatnya pukul 24.30 wib. Mereka bertiga mengadakan sebuah ritual khusus dirumah kosong tersebut. Dan pada jam 03.00 dini hari, tiba-tiba dari atas terdengar suatu bising seperti benda jatuh saling berurutan tiada henti-hentinya. Ternyata, benda yang jatuh tadi berupa uang lembaran 100.000, banyaknya tiada bisa terhitung. Namun, baru saja salah satu dari mereka mau menutupnya dengan do’a, tiba-tiba ketiganya terlempar dengan kerasnya dan pada akhirnya dari kejadian itu, uang yang begitu banyaknya berserakan raib kembali karena belum sempat dikunci.

Daun Rendeh dipercaya sebagai daun gaib yang bisa menyedot uang sampai milyaran. Namun, daun ini baru berfungsi bila disatukan dengan batu Merah Delima. Kabarnya, Bung Karno pernah berburu daun yang dipercaya sebagai tusuk kondenya Nyi Roro Kidul atau air liurnya harimau Prabu Siliwiangi. Konon, perburuan itu belum membawa hasil. Khasiat daun Rendeh dipercaya lebih besar dibandingkan dengan batu Merah Delima. Bila Merah Delima hanya bisa menyedot uang yang nilainya jutaan, daun Rendeh dipercaya bisa menyedot sampai milyaran. Tetapi, perburuan daun Rendeh mengandung risiko yang sangat besar. Dikabarkan Bung Karno tidak berhasil pula dalam usahanya untuk mendapatkan daun gaib ini. Menurut kabar yang beredar, daun Rendeh berada di Batu Tulis, Gunung Kujang, tepatnya di desa Patrol, kecamatan Jalan Cagak, kabupaten Subang, Jawa Barat. Ingat, daun Rendeh yang bermanfaat adalah daun yang berwarna merah. Selain berguna untuk menyedot uang, daun ini bermanfaat pula untuk melanggengkan atau menaikkan karir seseorang.

Menurut juru kunci Batu Tulis, sudah ada empat rombongan yang berikhtiar untuk mendapatkan daun ini. Padahal, warga sekitar tak ada yang berani mendatangi Batu Tulis untuk mencari daun Rendeh. Kabarnya, tempat ini sangat angker dan ditunggui oleh beberapa demit, seperti setan gundul. Kalau pun di tempat ini berhasil mendapatkan daun Rendeh, penunggu Batu Tulis akan mengganggu dan selalu berusaha untuk mendapatkan kembali daun yang diambil orang. Tempat ritual untuk mencari daun Rendeh terdiri dari batu yang sangat besar, kira-kira 10 meter persegi dengan ketinggian 90 derajat. Tingginya sekitar 10 meter. Untuk naik ke atasnya harus berhati-hati karena sangat berbahaya. Kesan angker terlihat jelas. Pasalnya, batu tersebut dikelilingi oleh pohon-pohon besar yang sangat menakutkan.

Sebelum ritual dimulai, sebaiknya meminta izin terlebih dahulu kepada penunggu batu tersebut agar tidak diganggu. Ritual akan dipandu oleh juru kunci yang bisa memanggil para penjaga batu tersebut. Syarat yang diminta oleh penunggu Batu Tulis bermacam-macam. Untuk mengetahui syarat itu, penjaga batu akan masuk ke raga juru kunci lalu dalam keadaan kesurupan juru kunci mengucapkan segala persyaratan yang diinginkan. Uniknya, persyaratan tersebut bermacam-macam. Ada saja persyaratan baru yang diminta oleh penunggu Batu Tulis. Bila dipaksa, maka penunggu itu pun marah dan bisa-bisa menempeleng hingga pingsan. Agaknya, penunggu Batu Tulis memang enggan kehilangan daun gaib. [hrm] Mustika Merah Delima atau MD, orang yang membicarakanpun belum tentu pernah melihat barangnya, banyak dicari orang, bahkan orang bersedia membayar mahal untuk mendapatkannya. Baru-baru ini, Webmaster pernah bertemu dengan orang yang berani membayar MD ini sampai 7,5 milyar rupiah. Bukan main ! Ciri-ciri dari MD adalah sebagai berikut :Yang utama dan paling penting adalah ketika dicelupkan kedalam air bening, maka airnya akan berubah warna menjadi kemerahan sesuai dengan warna MD tsb. Dan MD-nyapun seolah "menghilang" didalam air tsb. Ini diyakini karena MD memiliki bias sempurna dalam memantulkan cahaya. Bahkan, bila ditaruh diatas selembar kertas putih-pun, maka biasnya akan mempengaruhi warna kertas tadi. Atau bila airnya digelas dan dijejerkan, maka warnanya akan menyambar kegelas yang ada disebelahnya dan seterusnya, malah ada yang sampai 100 lebih gelas. Anehnya ketika MD-nya dikeluarkan dari air, maka warna airpun akan kembali seperti semula. Ciri lain yang selalu menjadi bahan pengetesan adalah dalam hal kekebalan. Diyakini MD yang asli akan membuat pemegangnya menjadi kebal. Tidak akan mengalami perlukaan yang diakibatkan oleh apapun. Seperti dicukur, disayat dengan senjata tajam, ditembak, terserempet, atau bahkan sekedar terjatuh dihamparan duri. MD juga diyakini mampu meningkatkan kewibawaan pemegangnya, disamping memberikan keberuntungan yang tidak terduga. Khasiat MD yang demikian ini tentu saja membuat "ngiler" orang berduit untuk memilikinya. Disamping mereka mendapatkan manfaat, juga MD dianggap investasi yang menguntungkan dan bisa menambah gengsi. Yang menjadi pertanyaan apakah MD itu benar-benar ada ? Untuk menjawab pertanyaan diatas, sebetulnya pencarian MD ini telah dilakukan oleh Webmaster sejak tahun 1985. Ketika itu didaerah Cibadak, Sukabumi, ada seorang Ajengan yang memiliki MD tersebut.


Merah Delima
Gambar merah delima (sumber : google.co.id)

Saking penasarannya, maka Webmasterpun mendatangi beliau. Setelah dibujuk-bujuk akhirnya beliau bersedia untuk memperlihatkan MD-nya. Bentuknya bulat seperti gundu, dan berdiameter ½ centimeter. Kemudian dilakukan pengetesan, ternyata memang benar seperti ciri yang diatas tsb. Warna air seiring dengan dicelupnya MD berubah semu-kemerahan seperti sirup Marjan. Kemudian entah kenapa tiba-tiba sang Ajengan berkata, "Bawalah pulang mustika itu, kalau memang jodoh, kau boleh memilikinya." Dengan bersenang hati, webmaster kembali ke Jakarta, malangnya ketika sampai dan bungkusan yang berisi mustika itu dibuka, ternyata isinya sudah kosong tidak ada. Penasaran, malam itu juga Webmaster (WM) kembali ke Sukabumi, untuk menanyakan masalah ini. Sesampainya disana, WM disambut dengan senyum lebar oleh sang Ajengan, "Mungkin bukan jodoh anak," katanya. Sambil kemudian mengkuliahi mengenai masalah sirik. Akhirnya malam itu juga WM mohon untuk dapat menjadi santri dipesantrennya.

Selang 2 minggu berjalan, akhirnya sang Ajengan memanggil WM keruangan khusus dimana beliau biasa bermunajat ke Sang Kholik. Beliau kemudian menceritakan mengenai hikayat / legenda mengenai Mustika Merah Delima ini (akan diceritakan pada tulisan tersendiri). Sampai akhirnya pada bagian yang paling WM tunggu yaitu mengenai MD itu sendiri. "Sesungguhnya, MD didunia ini, yang berasal dari biji buah Mirah Delima itu tidak ada lagi, yang ada hanya tiruan belaka yang meniru ciri-ciri MD pada legenda tsb. Seperti yang namanya tiruan tentunya hanyalah hasil rekayasa belaka. Entah itu rekayasa manusia ataupun bangsa Jin." "Untuk manfaat perlindungan diri (*kekebalan-red), menggunakan dua metode. Yang pertama dengan memanfaatkan dari mukjizat do'a yang telah di Asma'kan (*dimasukkan-red) kebendanya, ini murni berdasar dari keridhoan Allah sehingga yang ini tidak bisa didemonstrasikan; atau dengan bantuan bangsa Jin yang memiliki kesaktian perlindungan, yang ini biasanya yang sering dipakai untuk demo-demo."*Mengenai artikel kekebalan silahkan lihat tulisan "Wawancara dengan Webmaster". "Sedang mengenai warna yang bisa menyebar kedalam air, adalah dengan tiga metode. Pertama, memang batunya menggunakan batu Merah Siam Tua (Siam Biang-Red; biasanya ada ditengah/core dari batu merah siam), yang dipotong seperti berlian, sehingga biasnya lebih sempurna. Tetapi yang ini merahnya murni bias-an dari batu tersebut, jadi terkesan kurang kuat. Oleh sebagian orang yang ini dianggap 'Asli'. Kemudian metode kedua dan ketiga sama dengan diatas.

Metode kedua, dilakukan pengisian dengan berjemaah, dengan tujuan membangkitan kekuatan khodam yang ada dibatu tsb., agar biasnya makin kuat. (kemudian beliau menjelaskan seluruh ciptaan Allah yang ada didunia sesungguhnya memiliki khodam, yang bila berhasil dibangkitkan maka akan memberikan nilai tambah-akan dibuat tulisan tersendiri juga). Yang ini merahnya sudah jelas, tetapi untuk mengeluarkan warna merah perlu dilakukan dulu do'a-do'a pembangkitan/kunci. Sehingga terkesan tidak instan. Sedang yang ketiga, dengan bantuan Jin, mengeluarkan warna merah kuat, tetapi efek merahnya tidak hanya diair tempat celupan MD tsb. Tetapi menyebar ke batas daerah kekuatan/kesaktian Jin tsb. Bisa saja ketika mencoba dirumah, maka air dikamar mandi juga berubah." "MD yang biasa diperdagangkan adalah MD yang menggunakan kombinasi antara kekuatan Jin dan faktor alamiah dari batunya. Tetapi karena sulitnya mencari batu biang dari Merah Siam; itu dibongkahan sekitar 1 ½ meter hanya ada lk. 3 cm saja biangnya, akhirnya untuk mengeluarkan warna merah mulai menggunakan tipudaya teknologi. Seperti menggunakan storlak, pigmen pewarna, bahkan pospor.

Yang lebih canggih lagi adalah menempatkannya bukan dibatunya tetapi diikatannya atau 'sudah jadi tinggal pakai' istilahnya." Beliau menjelaskan panjang lebar, mengenai trik-trik penipuan MD yang dilakukan oleh paranormal-paranormal nakal yang memiliki ilmu-ilmu gaib, khususnya ilmu yang memungkinkan berkomunikasi dengan bangsa Jin. Dari : Para Pejabat dan Pengusaha Memburu Merah Delima untuk Melindungi Diri Oleh Wartawan ”Pembaruan” Pramadi Titarahardja Banyak kalangan masyarakat berduit, seperti pejabat dan pengusaha, mencari perlindungan diri menghadapi keadaan yang serba tak aman, seperti belakangan ini. Mereka melirik senjata api, umumnya pistol berbagai jenis. Tetapi ada pula yang hanya melindungi diri dengan pistol gas dan pistol bermuatan listrik.

Meskipun harganya mahal, pistol laris bagai pisang goreng. Tetapi, pistol saja ternyata tidak cukup untuk mengamankan diri mereka. Alternatif lain pun dicari. Pilihan jatuh kepada benda-benda pusaka (keramat) yang dipercayai bisa lebih membentengi dirinya. Kini, benda-benda seperti itu menjadi buruan. Baik secara terang-terangan maupun melalui mediator (perantara/calo). Beberapa macam benda pusaka yang dicari itu antara lain rantai babi/rantai bumi (RB), keong buntet (KB), dan besi kuning (BK). Tetapi salah satu benda pusaka yang dianggap super ampuh dan bergengsi adalah batu Merah Delima (MD). Orang percaya dengan menyimpan MD dalam saku atau dompet mereka kebal terhadap benda apa pun. MD tidak dijadikan mata cincin karena ukurannya terlalu kecil. MD ini sangat langka. Banyak orang hanya pernah mendengar namanya, tetapi sedikit sekali yang beruntung bisa melihatnya. Bahkan, mediator pun sebagian besar belum pernah melihatnya. MD benar-benar seperti legenda.

Batu ini persis seperti biji buah delima atau sedikit lebih besar daripada biji kacang hijau. Warnanya merah transparan. Di dalamnya terlihat seperti ada kristal yang bersinar. MD umumnya tersimpan di dalam wadah (tempat). Seperti guci kecil sebesar ibu jari dan logam sebesar telur bebek. Tetapi, ada juga yang tanpa wadah. Ada dua jenis MD yang dikenal selama ini. Pertama, yang tunggal dan kedua, yang berpasangan. MD yang berpasangan, salah satu bentuknya bisa seperti biji jeruk Garut, namun ukurannya tetap sekecil butir kacang hijau. Keduanya mempunyai keampuhan yang sama. Bedanya hanya sedikit, yakni yang berpasangan (suami-istri) biasanya tidak pernah ”lari” (hilang).

Soal keampuhan MD juga ada dua macam. Pertama, yang hanya anti-tembak (kebal peluru). Sedangkan jenis kedua adalah anticukur. Jenis kedua inilah super ampuh, karena selain anticukur, juga kebal terhadap senjata tajam, antitembak dan kebal terhadap pukulan. Selain ampuh, MD juga diyakini pencintanya dapat menambah kepercayaan diri, kewibawaan dan disegani kawan maupun lawan. Tidaklah heran, jika yang mencarinya hanya pengusaha kaya. Bahkan kalangan penguasa pun turut berburu MD.

Kabarnya belakangan ada pejabat di negeri ini yang tak ragu-ragu mengeluarkan uang miliaran rupiah untuk mendapatkan MD. Sebab, ”mas kawin” (istilah halus jual beli benda-benda pusaka) sebuah MD konon sangat mahal, berkisar antara Rp 5 miliar sampai Rp 15 miliar. Bertaruh Nyawa Dari mana asalnya MD itu? Tentu saja dari buah tanaman delima merah. Menurut salah seorang tua yang bernama Mbah Adhi, asal Jakarta, ciri buah delima yang ada MD-nya adalah bila buah itu tidak pernah bonyok (busuk). Pada malam hari keluar cahaya merah dari buah itu. Mbah Adhi bercerita, dia pernah dipanggil kawannya yang punya pohon delima, di Jakarta Timur. Setelah buah delima dibelah, ternyata isinya memang MD. Namun sayangnya, MD itu bukan yang berwarna merah, melainkan berwana putih atau biasa disebut Mustika Delima (MD Putih). Soal keampuhan, MDP jauh di bawah Merah Delima. Selain dari pohon delima, MD juga bisa didapatkan dari tempat keramat. Tetapi, untuk mengetahui lokasi itu sangat sulit, karena MD selalu berpindah tempat. Tetapi, umumnya MD berada di pinggir kali besar, gunung, telaga, laut selatan dan makam zaman dulu. Ada berbagai cara dipergunakan orang untuk mengambil MD di tempat keramat. Jika lokasi MD itu sudah diketahui, ada yang bisa diambil setelah berpuasa sekian puluh hari, ditambah sesajen. Jenis sesajen biasanya ayam bekakak (ayam dipanggang lengkap dengan kepalanya), telor ayam kampung, buah tujuh macam, kembang (tujuh macam), kelapa hijau muda, air teh, air putih, dan kopi. Selain itu, minyak wangi asal Arab (Irak/Yaman) yang harganya bisa ratusan juta rupiah. Kemudian, tentu saja ditambah doa dan amalan. Kapan MD bisa diambil juga tak sembarangan.

Biasanya dicari hari yang cocok. Meski hari sudah cocok dan sesajen dipersembahkan, banyak juga yang mengalami kegagalan. Bahkan, ada yang meninggal dunia. Ini terjadi, karena makhluk gaib penjaga MD melakukan perlawanan, sedangkan kemampuan si pengambil MD belum memadai. Sebaliknya, bagi sedikit orang yang berilmu tinggi, pengambilan MD tidak perlu syarat. Setelah mengetahui lokasi MD, barang itu langsung ”dikunci” dengan ilmunya, sehingga tidak akan lari lagi. Kemudian pada hari yang cocok baru MD itu diambil. Cara seperti itu pernah dilakukan seorang tokoh spiritual muda berilmu tinggi asal Jawa Timur yang tidak mau disebutkan namanya. Pembaruan sempat diajak mengambil MD.

Usai sholat Isya, Pembaruan dibawa sang pakar ke lereng Gunung Lawu, di Telaga Sarangan (Jatim). Saat itu, habis hujan dan suhu udara dingin. Cuaca amat gelap, segelap air telaga tanpa cahaya bintang dari langit di lokasi yang dinaungi pohon-pohon besar dan lebat. Sang pakar berkomat-kamit membaca doa. Hanya dua menit, lalu dia menarik napas. Setelah itu, sepasang MD (suami-istri) tanpa wadah tergeletak di tepi telaga. Tampaknya memang mudah. Tetapi, menurut dia, tidak semudah yang dilihat. Semua memerlukan kesabaran, pemahaman terhadap situasi lokasi dan kondisi fisik si pengambil. Jika terlalu bernafsu dan ceroboh, nyawa bisa melayang. Sebulan sebelumnya, sang pakar sebenarnya sudah mencoba mengambil MD itu. Tetapi setiba di lokasi, dia disambut hujan lebat, angin topan dan gelombang besar di telaga. Dia mengurungkan niatnya dan mencari hari lain yang cocok.

Ternyata kemudian dia berhasil. Di tempat yang sama juga pernah ada beberapa pakar yang berusaha mengambil MD itu, tetapi karena ceroboh mereka meninggal dunia.

Demikian sahabat penjelasan tentang merah delima atau yang sering disebut md yang perlu anda ketahui sebagai pecinta koleksi batu atau sekedar buat khiasan agar terlihat menawan di jari tangan dengan warnanya yang sangat khas dan mengkilau. Download PDF
SeeCloseComments